Sesmenpora: Aturan 60 Persen Atlet Pelapis di SEA Games Bersifat Relatif

LiputanDoku.com – Sekretaris Kementerian Pemuda dan Olahraga ( Sesmenpora ) Gatot S. Dewa Broto menyebut aturan 60 persen atlet pelapis di SEA Games 2019 bersifat relatif.

Menurut Gatot, setiap induk cabang olahraga yang bakal mengikuti mutlievent terbesar Asia Tenggara itu, bakal punya komposisi atlet pelapis yang berbeda-beda.

Hal itu nantinya, kata Gatot, dilihat sesuai dengan tinggi rendahnya kesempatan sautu cabor untuk meraih medali emas.

“Nanti akan kami identifikasi. Pertama adalah cabor yang berpotensi meraih medali emas, itu akan kita tahan (atlet senior/elitenya). Artinya tidak ada pilihan antara elite atau junior,” ujar Gatot beberapa waktu lalu.

“Kedua, untuk cabor yang potensi mendapat medali emasnya kurang, kita akan kirimkan atlet-atlet junior,” imbuhnya.

Gatot menambahkan, pembagian 60 persen atlet pelapis dan elite sesuai potensi cabor, dilakukan demi efektivitas.

Disamping atlet junior akan mendapat jam terbang lebih tinggi, target perolehan medali emas pun tidak diabaikan begitu saja.

“Poin yang ingin kami sampaikan adalah dengan adanya komposisi seperti itu, memungkinkan para atlet junior mendapat jam terbang lebih tinggi. Karena kalau bukan di ajang multievent seperti SEA Games, kapan lagi atlet-atlet junior bisa berkembang?” ungkap Gatot.

Sebagaimana diketahui, peraturan 60 persen atlet pelapis yang diwacanakan Kemenpora menimbulkan banyak perdebatan.

Beberapa pihak menyambut positif, disamping pihak lain menganggapnya sebagai blunder.

Melihat masalah tersebut, Gatot kembali menegaskan bahwa peraturan atlet pelapis tak membuat Kemenpora lupa akan prestasi Indonesia di SEA Games 2019 nanti.

Meskipun prioritas utama Indonesia adalah Asian Games 2022 dan Olimpiade 2020 Tokyo, Gatot menjamin SEA Games 2019 tak dianaktirikan.

“Sebenarnya target kita adalah di Asian Games dan Olimpiade. Tapi bukan berarti SEA Games tidak penting, itu penting juga tapi sebagai sasaran antara,” ujar Gatot.

“Jadi, bukan berarti prestasi (Indonesia di SEA Games 2019) juga asal-asalan, tidak. Tetap prestasi kita harus lebih baik daripada SEA Games 2017,” tukasnya.

NB : Berita ini dibuat oleh LiputanDoku.com hanya untuk membantu dan memudahkan pembaca untuk melakukan Bettingan Bola. DetikDoku.com dengan tidak bertanggung jawab atas kekalahan yang terjadi baik material maupun non material dan semua itu sepenuhnya adalah tanggung jawab masing – masing pemain.