Duterte Setelah Bertemu Putin: Negara-negara Barat Itu Munafik

Presiden Filipna Rodrigo Duterte kembali mengeluarkan pernyataan kontroversial. Kali ini pernyataannya ‘menampar’ negara-negara Barat.

Duterte menuduh Barat selama ini telah mem-bully dan bersikap munafik terutama terhadap negara-negara kecil atau dunia ketiga. Hal itu ia kemukakan setelah bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin yang mengatakan persekutuan dengan AS tidak bisa dipercaya.

Dalam pembicaraannya dengan Putin selama KTT APEC di Lima, Peru, Duterte mengatakan ia tidak akan mengubah pandangannya tentang kekuatan besar seperti Amerika Serikat. Selain itu, presiden nyentrik tersebut akan tetap mengkritik kebijakan luar negeri jauh AS, meskipun ia mengucapkan kata selamat yang hangat kepada presiden terpilih Donald Trump.

“Secara historis Saya telah diidentifikasi dengan dunia barat. Itu baik sampai akhirnya berakhir,” katanya kepada pemimpin Rusia seperti dikutip dari The Guardian, Minggu (20/11/2016).

“Dan akhir-akhir saya melihat banyak bangsa-bangsa Barat mengintimidasi negara-negara kecil. Dan tidak hanya itu, mereka menjadi begitu banyak kemunafikan,” ujar Duterte seperti diungkapkan dalam transkrip dari pertemuan yang disediakan oleh kantor pemerintahan Filipina.

Putin yang mengucapkan selamat kepada Duterte Mei lalu mengatakan pemimpin Rusia itu telah berbuat banyak dengan waktu yang singkat untuk menjalin hubungan antara Moskow dan Manila.

Duterte menanggapi dengan kata-kata yang sama dan kemudian mencaci kekuatan Barat, khususnya Amerika Serikat, yang kerap campur tangan dalam konflik kepentingan nasional mereka sendiri dan membujuk orang lain untuk memihak mereka.

Dukungan Duterte untuk Rusia adalah sama dengan yang dia dibuat untuk China. Duterte sekarang memuji Beijing serta memintanya untuk investasi di negaranya juga di kawasan.

Mantan wali kota itu menegaskan pergeseran dukungan tersebut adalah mengejar suatu kebijakan luar negeri yang independen.

Sebelum berangkat ke Peru, Duterte mengatakan ia mungkin mengikuti Rusia dan menarik diri dari pengadilan pidana internasional (ICC) karena kritik barat perang mematikan nya pada obat-obatan. Dia mengatakan jika Rusia dan China memutuskan untuk menciptakan sebuah “tatanan baru” di dunia ia akan menjadi negara pertama untuk bergabung.

Dalam pembicaraannya dengan Putin, Duterte mengecam Amerika Serikat dan sekutu Barat untuk memimpin dalam perang yang akhirnya gagal.

“Mereka memulai perang di tempat lain, tetapi takut untuk pergi berperang. Itulah apa yang salah dengan Amerika dan lainnya, “katanya.

“Mereka melancarkan perang di begitu banyak tempat, di Vietnam, di Afghanistan dan di Irak. Mereka bersikeras jika Anda bersekutu dengan mereka, itu berarti Anda harus mengikuti mereka. ”

Duterte dalam pernyataannya mengungkapkan kekagumannya terhadap Presiden Xi Jinping dari China dan juga untuk kepemimpinan Putin. Dalam wawancara dengan siaran Al Jazeera, Kamis lalu, ia menggambarkan Putin orang yang tulus, dan bercanda bahwa ia mengakui memiliki gaya yang ‘udik’.

(sumber:liputan6)