3 Mahasiswa UII Tewas, Anggota Mapala Senior Buka Mulut

Poster Open Recruitmen Diksar Mapala Unisi ke-37 UII Yogyakarta. Rektor UII, Harsoyo membenarkan ada nama senior yang disebut oleh Syaits Asyam, korban kekerasan dalam diksar tersebut. Facebook.com

Liputansaku.com, Jakarta – Anggota Mahasiswa Pencinta Alam Universitas Islam Indonesia Angkatan 1978, Budi Wibowo, heran pendidikan dasar Mapala UII berujung pada tewasnya tiga mahasiswa. Sebab, ketika dia masih aktif, kegiatan fisik saat pendidikan dasar tidak dominan.

“Fisik sedikit. Merayap, merangkak, jalan kaki,” kata Budi saat ditemui di Rumah Sakit Bethesda, Selasa, 24 Januari 2017.

Tiga anggota Mapala UII tewas, setelah mengikuti pendidikan dasar dan latihan bertajuk Great Camping, di Tawangmangu, Karanganyar, Jawa Tengah, akhir pekan lalu. Korban maupun kampus, mengakui ada unsur kekerasan senior.

Menurut Budi, di zamannya, pendidikan dasar lebih mengutamakan pengenalan soal alam, soal bagaimana bertahan hidup di alam, juga bagaimana hidup bermasyarakat. Lokasi pendidikan dasar pun dilangsungkan dengan melakukan jelajah alam dari Deles, Klaten ke Kinahrejo, Sleman. Namun sejak Kinahrejo tertutup lahar pasca erupsi Gunung Merapi pada 2010, lokasinya pun dipindahkan.

“Setahu saya, baru tiga tahun ini pindah ke Gunung Lawu,” kata Budi.

Anggota senior lainnya, Sugiyono, menambahkan standar operasional prosedur bagi calon peserta pendidikan dasr pun sama. Seperti ada cek kesehatan terlebih dahulu.

 

 

 

tempo.co